Jadul Itu...


Apa jadinya jika KTP di atas saya sodorkan ke kantor kelurahan untuk mengurus surat warisan? Tentu saja  petugas adminstrasi kantor desa akan menolaknya. Sebab, KTP di atas jelas tak berlaku lagi. Berganti dengan KTP model baru, yaitu e-KTP. Bisa jadi petugas itu akan memandangi saya. Dari ujung kaki hingga kepala. Lalu bertanya, "Maaf mas, sampean warga jadul ya?"

Jadul, itulah tema yang menjadi inspirasi blog ini. Sejenak bernostalgia dengan sesuatu yang dulu pernah berjaya di masanya. Layar tancap, video kaset, gembot, kamera pocket, acara TVRI Ria Jenaka hingga sandiwara radio Brama Kumbara. Itulah beberapa hal yang dulu pernah menjadi kegemaran. Namun seiring berjalannya waktu, sekarang sudah terlupakan karena dianggap ketinggalan jaman.

Tak selamanya yang jadul itu dibuang begitu saja karena dianggap telah usang. Bisa jadi di masa mendatang yang jadul justru akan kembali digemari. Dicari bahkan menjadi trend di masa kini. Contoh saja celana komprang atau Vespa. Semua itu muncul dari jaman bahuela, tapi kini justru menjadi idola.

Semoga blog jadul ini bisa menjadi semacam nostalgia bagi yang membacanya. Menjadi semacam obat agar kita tak cepat menjadi pikun dengan memori lama. Setidaknya dengan mengingat sesuatu yang berbau jadul, kita akan selalu mensyukuri apa pun kondisi di masa kini. Yah, seremuk-remuknya kondisi sekarang, masih ada pula sisi-sisi lain yang jauh lebih mudah dan nikmat ketimbang kondisi kita di masa silam.

Jaduler's,  menurut Anda apa sih jadul itu?

47 komentar:

  1. Blog baru tapi jadul, ahaha... keren :)

    BalasHapus
  2. biar keren tapi jadul
    eh kebalik toh

    BalasHapus
  3. Jadul itu, dulu tapi masih ada sampai sekarang.. Hahaha :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti kita termasuk manusia jadul ya mas

      Hapus
  4. jadul itu....kawak........hihihi...:)

    BalasHapus
  5. Ingat KTP itu, ingat Iklan Samporna Ijo sam.
    Waktu pendaftaran KTP pertama, pemiliknya gondrong, Setelah kembali beberapa tahun kemudian, pemiliknya sudah potong rambut dan makmur...Cuma kalo iki, malah kebalikane.

    Jadul itu istilah keren, Janji usang dalam ukiran lama, ben kelihatan pede jadi wong lawas :D...#prekitiew (ojo dimoderasi lho sam...Duso!!)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe.. gondrong bukan berarti garong sam

      Hapus
  6. Jadul itu kadang lucu, kadang bikin malu, tapi tetap saja bikin kangen hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yups.. menciptakan nostalgia bagi yang pernah mengalaminya yo kang

      Hapus
  7. jadul is the music of my country hehheheee.....

    blog jadul ini menerima tulisan kontributor po ra? aku takndaptar, secara jadulku kan sudah terbukti *malang kerik lan mendelik karo sing sok nyeluki bulik :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asyik.. monggo bulik diterima dengan senang hati artikelnya..

      Jadi penasaran dengan cerita bulik ketika masih langsing dulu

      Hapus
  8. koyoke wajah dan penampilanku jadul loh Kang
    tapi makin jadul, regone tambah larang. Ikut lak dirawat, lek ora yo mlebu rongsokan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kang, Jap cay ne bikin mripatku melek merem

      Hapus
    2. Hahaha.. barang antik yo Kang.. sing penting seger waras Kang dan gak sampai masuk bursa lelang barang antik

      Hapus
  9. Wah...
    wkt pertama buat KTP udah bgus mukaku hihhi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang sebelumnya korat karit Jiah hahaha.. ono-ono wae dirimu

      Hapus
  10. congrat cak lozz, atas peluncuran blog jadulnya (mana drumbandnya?).

    BalasHapus
  11. Jadul bisa berarti inspirasi. Eh, ini ngasal. :D

    Sepeda yang jadul itu malah sekarang sedang dicari. Apa ya nama sepeda itu. Lali.

    BalasHapus
  12. Jadul itu ketika aku bertanya pada ibuku...ini huruf apa, itu yang nyopiri kereta siapa...Hihiii, jadul banget itu akunya...tahun berapa ya? Heheee...Tapi tanpa Jadul kita enggak bakalan menjadi sekarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe itu masa kecil mbak Astin..

      Hapus
  13. jadul itu kayak liat wajahmu.. jadul tapi selalu ngangeni... *spoiler comment* :)))

    BalasHapus
  14. jadul itu memang identik dengan warna hitam dan putih yaa... :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin mas.. Soale tivinya juga dulu masih hitam putih

      Hapus
  15. hihihi.... loe jadul ya :)

    salam dari tukang nginceng

    BalasHapus
  16. Jadul sesuatu yg udah lama tapi masih dikenang

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener kang.. meski usang tapi selalu dikenang

      Hapus
  17. Kalau gak ada yang jadul, berarti yang modern gak akan pernah ada. Tambah jadul tambah larang regane...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yups.. Jadul itu ibarat permulaan inspirasi sam.. misal dulu komputer pakai disket sekarang pengembangannya flashdisk

      Hapus
  18. bagus sekali blog baru nya uncle

    BalasHapus
  19. ktp ne bener2 jadoel yoo om, niar wae baru lho pnya ktp #17tahun :D

    BalasHapus
  20. terkadang mengingat masa lalu itu memang perlu untuk mengambil peajaran kang..

    salam jadul & salam kenal dr brebes :)
    *salim

    BalasHapus
  21. Mau gnti e-ktp ato apa jga tetap kartu, sami mwonlah kea jaket kulit, kacamata yg thn 80 an mlah jd ngetren lg skrank :)

    BalasHapus
  22. jadul yah boleh dikatakan sudah ketinggalan dengan zamannya karena zaman lama kelamaan berkembang kalau dalam islam namya salaf atau masih tradisional yang mengagungagungkan zaman arab dahulu, kalau khalaf merupakan zaman kekinian atau modern hehehe

    BalasHapus
  23. hahahhahaha... jadul itu menurut saya adalah baik mas.. kalau gak ada jadul, mungkin gak ada modern :D

    BalasHapus