Jaman Dulu Ada Pengamen Bas Cetol

bas cetol

Ada beberapa hal yang membedakan antara pengamen jaman dulu dengan sekarang. Dulu pekerjaan ngamen didominasi oleh usia paruh baya dan orang-orang tua. Sekarang sebaliknya, ngamen banyak  dilakukan oleh anak-anak muda. Bahkan pengamen anak kecil pun semakin banyak kita jumpai saat ini.

Beda jaman, beda pula instrumen yang dimainkan. Alat musik yang digunakan sekarang tentu lebih modern dari pengamen jadul. Umumnya mereka menggunakan gitar ketika melakukan aksinya. Ada yang memakai biola. Ada pula yang menggunakan alat musik yang lebih canggih macam organ mini. Bahkan ada diantaranya yang kreatif dengan cara mengamen tanpa memainkan alat instrumen musiknya. Cukup membawa sebuah tape kaset. Lalu berkaraoke ria layaknya penyanyi ternama.

Waktu kecil dulu pengamen bergitar masih tak sebanyak seperti sekarang. Mungkin dulu gitar masih menjadi barang langka dan mahal untuk dibeli. Jadi kebanyakan pengamen hanya menggunakan alat musik tradisional macam rebana, gendang plus tamborinnya. Ada pula yang cuma menggunakan semacam tamborin buatan bernama kecrek.  Terbuat dari seng penutup botol beling, yang saat dimainkan akan menghasilkan bunyi yang khas. Di daerah saya alat musik ini dinamakan kecek-kecek, yang hingga sekarang masih sering kita jumpai, terutama pada pengamen-pengamen cilik yang ada di bis kota.

Lain halnya dengan kecek-kecek yang masih sering kita jumpai. Alat musik yang satu ini sepertinya sudah jarang digunakan pengamen jalanan. Namanya bas cetol.  Berbentuk kotak. Terbuat dari papan yang berfungsi sebagai tabung suara. Dengan lobang di tengahnya menyerupai gitar. Dawainya terbuat dari karet ban dalam, yang biasanya terdapat 3-4 dawai di setiap alat musiknya. Dinamakan bas cetol karena dimainkan dengan cara membetot (cetol) dawainya hingga menghasilkan suara yang terdengar ngebas di telinga.


Ya, bas cetol dulu begitu identik dengan para pengamen di kampung. Begitu khas suaranya, bahkan seringkali ditunggu anak-anak kecil kampung yang ingin berjoget mengikuti iramanya. Sayang, seiring jaman bas cetol sekarang mulai sulit ditemui. Padahal dulu suara khasnya seringkali saya nikmati hampir tiap hari.

Dulur blogger, itulah sedikit nostalgia tentang pengamen bas cetol. Alat musik sederhana yang bisa mengubah tingkah setiap yang mendengarnya. Ada yang turut berjoget, karena merasa riang hati tatkala mendengarnya. Tapi, tak sedikit pula yang menghindari. Berpura tiada empu di dalam rumah, karena pelit berbagi sedikit sedekah.

sumber gambar : RZ Hakim

8 komentar:

  1. kalo disini masih ada tuh mas alat musik itu, yg maennya bences semua :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi.. ia mas.. saya jg setuju sama komentar sampeyan.. kebanyak shemale yang maenin :D

      Hapus
  2. bas cetol sm bas betot itu sama gak, ya? :D

    BalasHapus
  3. iya kang...skarang sdah jarang skali alat musik itu.....
    suaranya yang khas.... piye yo...( tung...ddung.... ddheng...) :-D

    BalasHapus
  4. pernah lihat waktu di kampung dulu, tapi yang membawakan emak-emak...namun di sini ndak ada yang kayak gitu.

    salam

    BalasHapus
  5. beginian kalo pas ada di warung, biasanya tak ajak ngopi sekalin mas.

    BalasHapus
  6. Yang suara sumbang juga sekarang ikutan ngamen, kadang bikin puyeng juga mas karena kebanyakan pengamen jadi makan agak keganggu

    BalasHapus
  7. alat musik ala kadarnya bisa buat cari rejeki ya

    BalasHapus