Jaman Dulu Televisi Masih Memakai Aki

Televisi Kuno Jaman Dulu

Ketika masih kecil dulu, penerangan di kampung tidaklah seterang benderang seperti sekarang. Jaman dulu tiang dan kabel-kabel listrik masih belum menjangkau daerah pedesaan, termasuk di kampung saya. Semua warga masih menggunakan lampu minyak dan petromak untuk menerangi rumahnya.

Kondisi tanpa listrik itulah yang membuat rata-rata rumah warga nyaris tiada piranti elektronik di dalamnya. Tak terdengar bunyi derit pompa listrik ketika jam mandi tiba. Tanpa kipas angin, apalagi AC pendingin. Paling-paling cuma separangkat radio transistor dengan gelombang MW untuk menangkap siarannya. Beruntunglah bagi mereka yang sedikit berpunya, sebab bisa memiliki pesawat televisi sebagai hiburan di rumahnya.

Jaman dulu  televisi di kampung tidaklah secanggih seperti televisi masa kini. Semua televisi masih berbadan gemuk, tiada yang ramping seperti sekarang. Hanya menyuguhkan TVRI sebagai satu-satunya saluran yang bisa ditangkapnya. Visualnya pun cuma memunculkan dua warna, yaitu hitam dan putih saja.

Meski terlambat dibanding tetangga lainnya, saya beruntung  di rumah dulu sempat memiliki sebuah pesawat televisi hitam putih. Seingat saya televisi tersebut bermerk Three Star dengan tipe slorokan. Dinamai slorokan  sebab televisi tersebut memiliki dua pintu bergagang yang bisa dibuka tutup dengan cara ditarik. Televisi tersebut menggunakan aki sebagai baterai pembangkit tenaga untuk menghidupkannya.

Menggunakan baterai aki sebagai pembangkit tenaganya, otomatis ada masa  juga energi dalam aki tersebut akan habis. Biasanya tampilan layar di televisi akan semakin mengecil dan terus mengecil sebagai tanda visual jika energi aki sudah habis. Yang artinya aki tersebut harus segera diisi ulang layaknya telepon genggam. Kata orang kampung  aki tersebut harus distereg. Sebuah istilah yang diambil  dan diplesetkan lidah dari kata asing yaitu "storage" hahaha.

Jika aki sedang menjalani masa stereg, itu berarti untuk sementara empu televisi harus libur menonton acara-acara kesayangannya. Menunggu hingga aki tersebut selesai diisi ulang di agen stereg aki. Kecuali bagi mereka yang memiliki aki cadangan di rumahnya, acara nonton tidak akan pernah terhenti gara-gara kehabisan aki.

Biasanya butuh waktu kurang lebih sehari semalam untuk membuat aki tersebut normal terisi kembali. Nah, disinilah kadang Emak tak memiliki uang untuk membayar ongkos stereg, jadi butuh waktu beberapa hari lagi agar televisi bisa menyala kembali. Itulah realita untuk menonton televisi ketika saya masih kecil dulu. Butuh sikap nrimo juga sabar untuk bisa menyaksikan sebuah hiburan bernama televisi.

Ketika aki telah dijemput pulang, emak biasanya selalu mewanti-wanti. Apalagi saat usia aki memasuki "tanggal tua" , Emak makin ketat saja menjalankan aturan menonton televisi. Tidak boleh menonton warta berita, kecuali acara Dunia Dalam Berita. Pokoknya semua acara yang dianggap bukan hiburan, televisi dilarang untuk dinyalakan. Tujuannya satu, agar energi aki kuat bertahan hingga  akhir pekan. Ya, hingga sabtu malam, sebab ada acara yang selalu dinantikan, yaitu Film Cerita Akhir Pekan. Aturan tak tertulis yang memberi batasan, tapi tanpa disadari telah mengajari saya akan pentingnya hemat energi. Agar berhemat sekaligus bijaksana untuk menggunakan energi sesuai kebutuhan.

Jaduler's, saat sekarang listrik bukanlah barang yang baru bagi kita. Energi listrik sekarang ini bisa dinikmati di hampir seluruh pelosok negeri kita. Piranti elektronik rata-rata telah dimiliki para warga. Televisi pun 24 jam penuh bisa terus menyala.  Sesuka kita  tanpa khawatir lagi akan aki yang kehabisan energinya, kecuali saja saat giliran pemadaman listrik tiba.

Semoga saja segala kemudahan yang kita dapatkan, tidak dibarengi pula perilaku kita yang mudah dalam menghambur-hamburkan energi yang ada. Apalagi pada sumber-sumber energi yang tidak dapat terganti, tentu kita harus memperlakukannya dengan lebih bijaksana lagi.

Tidak, saya tidak sedang ikutan bicara soal pro kontra akan sebuah energi bernama BBM. Biarlah orang-orang saja yang riuh ramai berkicau soal BBM di jejaring pribadinya. Bagi saya murah atau mahal semua akan menjadi masalah, jika kita semua tak bijaksana ketika memakainya.

Sebagai rakyat jelata, saya cuma bisa nrimo segala ketetapan dari sang raja. Yah, nrimo seperti halnya saat dulu Emak masih tak mampu membayar ongkos stereg aki televisi.  Nrimo sekaligus patuh pada sebuah "aturan tak tertulis", jika BBM itu bukan hanya untuk diri saya, tapi juga untuk anak cucu kita.

gambar : tonyantique.blogspot.com

42 komentar:

  1. Jika aki habis layarnya jadi menyempit ya he he ...

    Btw baru tahu ... sampeyan punya berapa blog mas ... top surantop iki :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. maau tahu aja.. apa mau tahu tempe? hahaha

      Hapus
    2. Sam kan ternak blog, pengine ternak bini ndakan diseneni. X_x

      Hapus
    3. Awas salah ternak nanti timbul yang lain loh Kang. he,, he, he,,

      Hapus
  2. Punya tanggaku berwarna mas tapi kacanya yang disemprot berbagai warna. pokoke ajib tenan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti warnanya kuning, merah dan biru ya.. ? hahaha

      Hapus
  3. Dulu simbahku punya yang kayak gituan tipinya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau masih ada, bisa dikoleksi tuh mas jadi barang antik.. harganya lumayan loh sekarang

      Hapus
  4. Aku durung nutut TV kyok ngunu, uncle....wkwkwkwkw #macak enom

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya.. paham.. dirimu kan adiknya Bilqis :p

      Hapus
  5. Haaai om Lozz... aku kok gak ngalamin yaaak TV aki? hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. soale sampean di kota dan saya di desa ** haha kayak lirik lagu

      Hapus
  6. aku nonton tv ini dirumah saudara yg tinggal dikota.
    *dikampung jaman itu belum ada sinyal apapun, adanya suara jangkrik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau sekarang pasti udah banyak sinyal yang mbak.. dan suara jangkrik mungin udah tergantikan dengan deru motor

      Hapus
  7. Melihat foto tv di atas, aku ingat masa kecil, numpang nonton tv di rumah tetangga yang punya tv besar seperti itu. Saat itu di rumah kami tvnya juga pakai aki. Kalau akinya mau habis, layar tv bisa tinggal seperempatnya. Oh what a memory :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihihi.. Apalagi pas acara Film Cerita Akhir Pekan uni. bisa rame seisi rumah gara2 aki habis

      Hapus
  8. Jadi keingat jaman dulu. Pas mau malam minggu orang rumah udah pd sibuk ngecas aki buat nonton anekaria safari. Lah aku justru nunggu film akhir pekannya. He hee.... taon 1984 waktu itu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti mangkel ya mbak, pas asyik nonton tiba-tiba layar mengecil gara-gara aki habis hahaha

      Hapus
    2. He he hee... iya pernah kejadian begitu.

      Hapus
  9. Halah ni orang... ada saja ide uniknya. hahahaha......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo jadi penulis jadul di sini :p

      Hapus
  10. Dulu, pengen nonton acara di televisi benar- benar menjadi suatu hal yang ditunggu- tunggu. Soalnya perjuangannya sampe kayak gitu. Sekarang, jadi malas. Hihii.. Saya baru tau, tv pake aki :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soale TVRI hanya satu-satunya televisi di jaman dulu..

      Hapus
  11. Anita Rahman mana....saatnya pukul 9 malam Dunia dalam Berita alias nyocokne arloji. Memori yang sungguh berharga ya Mas.
    Salam jadul

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihihi.. kalau bu Prih nih pasti yang paling lebih tahu soal sulitnya nonton tivi jaman dulu

      Hapus
  12. Sama mas, di rumah juga ada TV yang punya pintu yang casingnya terbuat dari kayu kan mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yups... bisa dibuka dan ditutup casingnya.. layaknya sliding hape hahaha

      Hapus
    2. Terus pintu tivinya punya kunci yang diputar pake obeng. Pindah chanelnya juga berbentuk lingkaran jadi di putar kalau mau pindah chanel :)

      Hapus
  13. kaya TV ku jaman TK sam, persis kaya yg di foto tu..
    dulu asyik banget kalo udah waktunya nonton unyil atau satria baja hitam heheh
    sekarang ga seru lagi nonton TV acaranya wagu kabeh :(

    BalasHapus
  14. Yang tidak terlupakan tentang tivi jaman mbien ( dulu ), pas berita jam dua belas tuh. Bunyinya begini, teng..teng teng teng teng teng.... bingung mau nerangin iramanya.

    BalasHapus
  15. Sempat nyoba TV yang seperti Kang, bahkah sampai yang keluar asepnya lagi..... ha,, ha, ha,,, Ups...

    BalasHapus
  16. Sewaktu televisi masih harus pake aki keluarga saya belum punya tivi je, Mas, jadi kalo nonton nebeng ke tetangga. Keluarga saya beli tivi ketika saya sudah kuliah, hehehe....

    BalasHapus
  17. ndek mbiyen aku ndue tipi koyo ngunu kang..

    kang, no hpne pean kok gak aktif semua si?

    BalasHapus
  18. Beruntung bapak, kalau saya msu nontn tv pasti ke tetangga, kadsng kadang penerimaannya baik, kadang kurang baik

    BalasHapus
  19. kangen tipi iniii ada tutupnya hihihi kayak ruko :D

    BalasHapus
  20. makanya tvri dulu tayangnya gak 24 jam. Kasih kesempatan para penonton untuk ngecharge aki haha

    BalasHapus
  21. Dulu di rumah Alm. Emak (nenek), ada tv hitam putih begini. Jadi inget masa kecil :)

    BalasHapus